Mau Jalan-Jalan ke Antariksa? Startup Ini Akan Membawamu ke Sana! - IDS Digital College

Mau Jalan-Jalan ke Antariksa? Startup Ini Akan Membawamu ke Sana!

Space Perspective, sebuah startup yang mengembangkan pesawat luar angkasa bernama Spaceship Neptune yang membawa penumpang terbang hingga jarak 100.000 kaki ke stratosfer. Pesawat tersebut mampu membawa manusia hingga tepian luar angkasa. Para penumpang akan disajikan pemandangan bumi yang menakjubkan melalui tangkapan gambar yang dihasilkan oleh sensor stratosfer.

Diperkirakan, waktu tempuh perjalanan mencapai 6 jam, dengan rincian 2 jam untuk perjalanan menuju atmosfer, 2 jam untuk sesi pemandangan bumi dari atas dan 2 jam terakhir untuk perjalanan kembali ke bumi. Samudra Atlantis menjadi tempat pendaratan pesawat berkapasitas 9 penumpang tersebut.

Meski demikian, percobaan perdana Space Perspective atas proyek ini baru akan dilakukan pada 2021 tanpa memakai awak. Nantinya proyek tersebut efektif beroperasi pada 2024 dengan bandrol harga mencapai USD 250.000 per penumpang. Pesawat yang dipakai memiliki 2 jenis, pertama berbentuk balon, dan yang kedua berbentuk kapsul yang dipakai untuk riset.

Space Perspective adalah perusahaan baru yang bertujuan untuk mengirim pelanggan yang membayar dan muatan penelitian ke stratosfer di atas kapal Spaceship Neptunus, kapsul bertekanan yang ditularkan melalui balon yang dijadwalkan untuk melakukan penerbangan uji coba pertama awal tahun depan.

“Kami berkomitmen untuk secara mendasar mengubah cara orang memiliki akses ke ruang angkasa – baik untuk melakukan penelitian yang sangat dibutuhkan untuk memberi manfaat bagi kehidupan di Bumi dan untuk mempengaruhi cara kita memandang dan terhubung dengan planet kita,” pendiri dan co-CEO Space Perspective Jane Poynter mengatakan dalam sebuah pernyataan hari ini (18 Juni), ketika perusahaan mengumumkan rencananya.

“Hari ini, lebih penting daripada sebelumnya untuk melihat Bumi sebagai sebuah planet, pesawat ruang angkasa untuk semua umat manusia dan biosfer global kita,” kata Poynter, merujuk pada “efek gambaran” yang biasa dikutip oleh para astronot yang terbang ke luar angkasa.

Kapsul Spaceship Neptune dapat mengakomodasi pilot dan delapan penumpang, yang akan mengendarai dengan gaya. Pesawat itu akan menampilkan tempat duduk, bar, kamar mandi, dan jendela besar yang memungkinkan pemandangan indah Bumi melawan kegelapan ruang, kata perwakilan perusahaan.

Pesawat itu akan diluncurkan dari Shuttle Landing Facility lama di NASA Kennedy Space Center (KSC) di Space Coast Florida. Pesawat ruang angkasa Neptunus akan menuju ke timur di atas Samudra Atlantik dalam penerbangan musim dingin dan ke barat di Teluk Meksiko selama musim panas, perubahan musiman yang ditentukan oleh angin yang ada.

Pesawat ruang angkasa Neptunus akan menghabiskan waktu sekitar dua jam untuk mencapai ketinggian maksimum sekitar 100.000 kaki (30.000 meter), ditarik dengan lembut ke atas oleh balon setinggi 650 kaki (200 m) yang diisi dengan hidrogen apung.

“Helium menjadi sangat sulit diperoleh,” kata pendiri dan co-CEO Space Perspective Taber MacCallum dalam konferensi pers hari ini, menjelaskan pilihan gas lift. “Ini digunakan untuk banyak praktik medis dan untuk meluncurkan roket.”

Kapsul akan menghabiskan sekitar dua jam tinggi di stratosfer, di atas 99% atmosfer Bumi, kemudian akan menghabiskan dua jam kembali turun lagi untuk total waktu penerbangan enam jam. Pesawat ruang angkasa Neptunus akan ditangkap dari laut dengan kapal pemulihan, seperti kapsul SpaceX Crew Dragon saat ini. Kapsul Spaceship Neptunus akan digunakan kembali, tetapi balon baru akan dibutuhkan untuk setiap misi.

Space Perspective belum menetapkan harga untuk pengalaman balon ini, tetapi tiket kemungkinan akan dijual sekitar $ 125.000 pada awalnya, kata MacCallum dan Poynter. Itu sekitar setengah dari harga yang dinyatakan paling baru untuk naik pesawat luar angkasa SpaceShipTwo dua dimensi Virgin Galactic, yang diharapkan akan segera memulai operasi komersial. (Perusahaan luar angkasa Jeff Bezos, Blue Origin, juga mengembangkan wahana wisata ruang angkasa suborbital, yang disebut Shepard Baru, yang dapat segera beroperasi dan berjalan juga.)

Perjalanan pesawat luar angkasa Neptunus yang lembut harus menjadikannya pilihan yang layak untuk berbagai macam orang, termasuk mereka yang agak lama dalam gigi atau tidak dalam kondisi fisik yang bagus.

“Ini benar-benar tentang ini,” kata Poynter saat konferensi pers hari ini. “Semua orang harus bisa melihat bumi dari luar angkasa.”

Tidak semua penumpang harus memiliki kantong yang dalam juga. Space for Humanity nirlaba telah memilih Space Perspective sebagai “mitra pilihan” untuk Program Astronaut. Warga yang akan membayar untuk penerbangan orang-orang yang dipilih yang akan berfungsi sebagai duta ruang angkasa setelah mereka kembali ke Bumi.

“Space for Humanity sedang mengembangkan gerakan untuk memperluas akses ke ruang untuk semua umat manusia, dan kemitraan ini merupakan lompatan besar dalam mewujudkannya,” Dylan Taylor, pendiri Space for Humanity dan CEO Voyager Space Holdings, mengatakan hal yang sama pernyataan.

Perspektif Luar Angkasa juga bekerja dengan NASA. Perusahaan menandatangani Perjanjian Undang-Undang Antariksa untuk menggunakan fasilitas pengujian di KSC dan memanfaatkan keahlian agensi di bidang-bidang seperti angin dan analisis lintasan, kata MacCallum. Dan Space Perspective telah menandatangani perjanjian sewa dengan Space Florida, yang mengoperasikan Shuttle Landing Facility dan situs terkait di bawah perjanjian dengan NASA.

Konsep untuk Spaceship Neptunus telah berpuluh-puluh tahun dalam pembuatannya, kembali ke Poynter dan MacCallum selama dua tahun di dalam fasilitas penelitian Biosphere 2 di Arizona selatan pada awal 1990-an. Baru-baru ini, Poynter dan MacCallum membantu mengembangkan konsep di salah satu perusahaan mereka sebelumnya, World View Enterprises yang berbasis di Arizona.

Kapsul yang terbawa balon Worldview disebut Voyager, dan tiket untuk mengendarainya awalnya dipatok seharga $ 75.000 per buah. Tetapi desain kapsul Voyager sangat berbeda, Poynter menekankan. Dan Voyager akan turun di bawah parafoil dan mendarat di terra firma, tidak seperti Spaceship Neptunus, yang sepenuhnya ditanggung oleh balon dan akan membuat pendaratan di lautan.

“Sangat sedikit teknologi yang tumpang tindih,” kata Poynter saat konferensi pers hari ini.

World View tampaknya tidak secara aktif mengembangkan Voyager saat ini, lebih berkonsentrasi pada sistem balon Stratolite robotnya.

Posted in: News

Comments (No Responses )

No comments yet.


WhatsApp chat